Sepakbola Istilah Definisi

Sepakbola

Seperti setiap olahraga, Sepakbola memiliki kosa kata yang unik, berasal dari tahun sejarah dan tradisi. Beberapa istilah Sepakbola yang akrab, yang lain sedikit lebih jelas.

Ditambahkan Waktu: Bermain waktu ditambahkan ke akhir dari setengah untuk mengimbangi bermain waktu yang hilang untuk cedera, substitusi, membuang-buang waktu, atau lainnya penyebab bola88 yang wasit yang dianggap tepat. Juga disebut “injury time” atau “injury time.”

Keuntungan: Sebuah keputusan oleh wasit untuk memungkinkan bermain untuk melanjutkan, meskipun menyaksikan tindakan kecurangan, ketika melakukan itu akan menguntungkan tim mengotori.

AR: Seorang asisten wasit

Asisten Wasit: Seorang pejabat diposisikan sepanjang garis sentuh, yang berkomunikasi dengan wasit dengan cara sinyal bendera; sebelumnya disebut “hakim garis.”

Penyerang: Seorang pemain yang pada paruh lawan lapangan; atau pemain yang timnya dalam kepemilikan bola.

Backpass: Nama umum untuk pelanggaran teknis dari kiper memegang bola setelah tendangan disengaja atau melempar-in kepadanya oleh rekan setimnya, dihukum dengan tendangan bebas tidak langsung.

Perhatian: Sebuah peringatan resmi oleh wasit untuk pemain atau pemain pengganti yang perilakunya atau bermain telah menjadi tidak dapat diterima, ditandai dengan tampilan kartu kuning.

Pusat Lingkaran: Sebuah lingkaran di tengah lapangan menandai radius sepuluh yard dari tempat dari kick-off.

Pengisian: kontak Tubuh yang dilakukan melawan lawan untuk memenangkan atau memperoleh kepemilikan bola. Jika dilakukan secara tidak adil, itu adalah pelanggaran pidana.

Klub Hakim garis: Seorang pejabat non-netral, ditekan ke dalam layanan pada salah satu touchlines karena tidak adanya asisten wasit yang berkualitas, dan diminta untuk sinyal ketika bola keluar dari bermain.

Pelatih: Pejabat tim diperbolehkan sepanjang pinggir lapangan, yang berhak untuk lulus saran taktis dan instruksi selama pertandingan; kadang-kadang disebut manajer.

Kompetisi Otoritas: Liga pengorganisasian atau lembaga yang menyelenggarakan kompetisi Sepakbola.

Sudut Arc: Sebuah satu-yard seperempat lingkaran dari sudut lapangan, menandai tempat untuk tendangan pojok.

Sudut Jurus: The restart bermain terjadi saat bola melewati garis akhir setelah makhluk terakhir disentuh oleh bek.

CR: Wasit (atau “pusat wasit”).

Berbahaya Play: Sebuah pelanggaran teknis, terdiri dari setiap tindakan dianggap oleh wasit untuk menjadi berbahaya untuk pemain lawan.

Defender: Seorang pemain di setengah sendiri dari lapangan; atau pemain yang timnya tidak dalam kepemilikan bola.

Langsung Tendangan Bebas: Sebuah tendangan bebas dari yang tujuan dapat mencetak, diberikan sebagai akibat dari pelanggaran pidana.

Perbedaan pendapat: Suatu bentuk kesalahan yang terdiri dari memprotes panggilan oleh salah satu pejabat, dihukum dengan kartu kuning.

Menjatuhkan Bola: Sebuah cara restart bermain setelah penghentian disebabkan oleh sesuatu yang lain dari pelanggaran oleh pemain. Juga disebut “drop bola.”

Akhir Garis: Garis batas pada setiap akhir lapangan, di mana setiap rangkaian tujuan bersandar. Juga disebut “garis gawang” atau “bi-line.”

Ekstra Time: The tambahan masa atau periode bermain untuk mendapatkan hasil di akhir pertandingan yang berakhir seri, biasanya selama tahap akhir turnamen bermain di mana pertandingan membutuhkan pemenang.

Tendangan Bebas: Sebuah tendangan diberikan kepada tim karena sebuah pelanggaran yang dilakukan oleh tim lawan, bebas dari campur tangan oleh lawan.

Resmi Keempat: Seorang pejabat ekstra ditunjuk oleh otoritas persaingan untuk membantu di pertandingan dan melayani sebagai pejabat pengganti wasit atau asisten wasit.

Laporan permainan: The akun resmi pertandingan, termasuk skor dan setiap kecurangan yang dikeluarkan, disiapkan oleh wasit.

Tujuan: (1) Sasaran kedua tim, yang terdiri dari dua uprights dan mistar gawang, ditempatkan di garis akhir di ujung-ujung lapangan dan dipertahankan oleh masing-masing tim masing-masing. (2) skor A, terjadi ketika bola melewati sepenuhnya melewati garis akhir dan ke dalam gawang.

Kiper: Pemain pada masing-masing tim yang ditunjuk sebagai salah satu yang berhak untuk menangani bola di dalam area penalti sendiri dan diperlukan untuk memakai jersey yang berbeda, yang berbeda dari sisa tim.

Goal Line: Garis akhir; biasanya, garis akhir antara tiang gawang.

Tujuan Tulisan: Batas-batas fisik tujuan, biasanya terbuat dari logam atau kayu; sering digambarkan oleh komponen mereka, yang terdiri dari lintas bar, dan dua pos tegak.

Setengah waktu: Interval waktu antara akhir babak pertama, dan awal paruh kedua pertandingan Sepakbola.

Setengah jalan Baris: Garis fisik menandai pusat bidang membentang dari satu touchline ke yang lain.

Handball: Nama lain untuk “penanganan.”

Penanganan: Sebuah busuk pidana, yang terdiri dari sengaja menggunakan lengan atau badan untuk mengontrol bola. Seorang kiper tidak bisa bersalah menangani bola di dalam area penalti sendiri.

Memegang: Sebuah busuk pidana, yang terdiri dari tidak adil menghambat atau menahan kemajuan lawan, biasanya dengan cara lengan atau tangan.

Penghambat: Tindakan fisik menghalangi atau menghambat kemajuan lawan. Juga dikenal sebagai “menghalangi.”

Tidak langsung Tendangan Bebas: Sebuah tendangan bebas yang membutuhkan sentuhan pada bola oleh pemain kedua sebelum gol dapat mencetak, diberikan sebagai akibat dari pelanggaran teknis atau non-pidana.

Jumping: Tindakan meninggalkan tanah di bawah kekuasaan sendiri dengan meloncat. Jika diarahkan pada pemain lawan dengan cara tidak jujur untuk mencegah lawan dari membuat bermain pada bola, itu adalah pelanggaran pidana.

Kiper: A kiper.

Menendang: Sebuah busuk pidana yang terdiri dari kontak yang tidak adil terhadap lawan dengan cara kaki atau kaki.

Kick-off: Cara memulai setengah, atau restart permainan berikut gol, berlangsung dari tengah-tengah pusat lingkaran.

Tendangan dari Mark: Sebuah metode memperoleh hasilnya menyusul hasil imbang, di mana aturan-aturan kompetisi memerlukan pemenang, yang terdiri dari serangkaian tendangan penalti.

Kesalahan: Suatu tindakan dianggap oleh wasit menjadi tidak sportif, sembrono, kekerasan, atau terang-terangan melanggar hukum dan semangat permainan, dan dihukum dengan hati-hati (dan kartu kuning) atau send-off (dan kartu merah).

Offside Baris: Sebuah garis imajiner menandakan titik bawah bidang terjauh bahwa penyerang mungkin tanpa risiko yang dikenakan sanksi karena offside.

Offense offside: Tindakan berpartisipasi dalam bermain dari posisi offside. Juga disebut “pelanggaran offside.”

Posisi offside: Sebuah posisi di menyerang setengah dari lapangan di mana seorang pemain lebih dekat ke gawang lawan dari (a) bola, serta (b) bek berikutnya-untuk-terakhir.

Yang menghambat: Tindakan fisik menghalangi atau menghambat kemajuan lawan. Juga dikenal sebagai “penghambat.”

Di luar Badan: Setiap gaya yang bekerja pada atau mempengaruhi pertandingan yang bukan bagian dari permainan, atau bagian dari bidang fisik.

Foul pidana: Sebuah pelanggaran yang mengakibatkan tendangan bebas langsung; sering disebut hanya “busuk.”

Hukuman Arc: The ditandai busur memperpanjang di luar batas masing-masing area penalti, menandai 10 kilometer dari titik penalti.

Hukuman Area: Daerah ditandai sekitar setiap tujuan, mengukur 18×44 yard, di mana kiper membela memiliki hak istimewa untuk penanganan bola, dan dalam yang melakukan pelanggaran pidana oleh tim defensif akan menghasilkan tendangan penalti.

Penalti Tendangan: Sebuah tendangan bebas langsung dari titik penalti, mengadu penyerang mengambil tendangan langsung terhadap kiper membela; kadang-kadang disebut “tendangan penalti.”

Hukuman Spot: The ditandai tempat 12 kilometer dari tengah-tengah setiap tujuan, dari mana tendangan penalti yang diambil.

Pelanggaran Persistent: The kesalahan terus menerus atau berulang-ulang permainan kotor, dihukum dengan kartu kuning.

Pitch: Nama lain untuk lapangan Sepakbola.

Pemain: Sebuah pesaing di pertandingan Sepakbola.

Mendorong: Sebuah busuk pidana yang dihasilkan dari penggunaan yang tidak adil dari lengan atau tubuh untuk mendorong, mendorong, atau sebaliknya memaksa lawan ke posisi atau arah perubahan.

Kartu merah: Kartu pelanggaran terbukti pemain yang sedang dikirim off baik untuk tindakan serius dari kesalahan, atau untuk menerima hati-hati kedua.

Wasit: Pejabat pertandingan bertanggung jawab untuk mengawasi dan mengendalikan pertandingan Sepakbola; juga disebut “Pusat Wasit” atau “CR.” Sering disebut nama lain, juga.

Restart: Setiap metode melanjutkan permainan setelah penghentian bermain.

Hasil: Hasil akhir dari pertandingan Sepakbola, apakah hasil imbang, atau kemenangan oleh tim mencetak jumlah yang lebih besar dari tujuan.

Kirim-off: Pemecatan pemain mengikuti tampilan kartu merah, baik untuk tindakan serius terhadap perbuatan jahat atau menerima hati-hati kedua dalam pertandingan yang sama.

Serius Foul Play: Sebuah kesalahan, sering kekerasan, yang terdiri dari penggunaan jelas tidak proporsional kekuatan fisik terhadap lawan selama kontes untuk bola di lapangan, dan sementara bola dalam bermain.

Meludah: Sebuah busuk pidana, yang terdiri dari usaha yang disengaja untuk mengarahkan cairan tubuh dari mulut ke orang orang lain. Ini juga merupakan tindakan pelanggaran, dihukum kartu merah.

Mencolok: Sebuah busuk pidana, paling sering dihasilkan dari penggunaan yang tidak adil dari tangan atau tubuh untuk memukul pemain lawan, atau untuk melemparkan sebuah benda yang menyerang pemain lawan. Jika dilakukan dengan sengaja, itu biasanya kesalahan, sering suatu bentuk perilaku kekerasan.

Penyumbatan Waktu: Bermain waktu ditambahkan ke akhir setiap setengah pada kebijaksanaan wasit untuk mengkompensasi waktu bermain yang hilang; melihat “Ditambahkan Time.”

Pengganti: Seorang pemain non-berpartisipasi di sepanjang pinggir lapangan, siapa yang berhak untuk menggantikan pemain di lapangan.

Tackle: Sebuah usaha untuk memperoleh kepemilikan bola dengan menggunakan kaki. Jika mengatasi hasil kontak dengan pemain lawan sebelum kontak dibuat dengan bola, itu adalah pelanggaran pidana.

Lemparan ke dalam: Metode restart bermain setelah bola telah keluar dari batas atas garis sentuh.

Sentuhan Garis: Garis batas menandai setiap sampingan dari lapangan.

Tripping: The pidana busuk tersandung lawan.

Perilaku tidak sportif: Bentuk yang paling umum dari kesalahan, yang terdiri dari perilaku atau bermain yang wasit dianggap tidak dapat diterima. Terdiri dari berbagai perilaku, itu adalah dihukum dengan kartu kuning.

Perilaku kekerasan: Sebuah kesalahan yang terdiri dari tindakan kekerasan terhadap seseorang di sebuah pertandingan Sepakbola, dihukum dengan kartu merah.

Kartu Kuning: Kartu pelanggaran terbukti pemain yang sedang diperingatkan oleh wasit karena tindakan pelanggaran.

Tags: , , , , , ,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*